Seperti Yang Dulu

**************************

Tiada guna kau kembali

Mengisi ruang hati ini

Semuanya telah berlalu

Bersama lukaku

 

Semuanya telah berakhir

Antara hatiku dan hatimu

Takkan ada cinta

Seperti yang dulu

 

Tiada guna kau berjanji

Untuk setia menemani

Hatiku yang telah terluka

Karena dusta mu

 

Semuanya telah berakhir

Antara diriku dan dirimu

Takkan ada rindu

Seperti yang dulu

**************************

Lagu ini dinyanyikan oleh kumpulan Ungu. Saya pun dengar lagu-lagu Ungu. Tak dinafikan memang best. Terutamanya ‘Andai Ku Tahu’, ‘Doa’ dan ‘Para PencariMu’. Memang best. Lagu ‘Seperti Yang Dulu’ ni tak termasuk dalam album religious Ungu. Namun mengikut apa yang saya fikirkan dari lagu ni, saya rasa lagu ini patut dijadikan pedoman.

Jika dibaca sekali imbas lirik lagu ni, memang perkara pertama yang terlintas di sanubari seorang manusia biasa ialah ini adalah luahan seseorang terhadap kekasih lamanya. Cuba baca liriknya sekali lagi.

Memang jika dibaca sekali imbas, seorang manusia biasa akan terfikir akan kekasih lamanya yang ingin kembali kepadanya. Tetapi dia menolak cintanya atas sebab dusta kekasihnya yang lalu. Kira kes putus cinta pastu nak rujuk balik la ni.

Itu dari pandangan manusia biasa; longgar jiwanya, rapuh imannya dan sempit mindanya. Kita hendaklah cuba untuk jadi manusia yang luar biasa; gah jiwanya, kental imannya, syumul ibadahnya, Quran juadahnya dan Allah tempat mengadunya.

Cuba kita buka sikit minda kita, lapangkan dada sikit. Bak kata lagu Opick, ‘Buka Mata, Buka Hati’. Cuba kita baca lirik di atas dari sudut perspektif yang berbeza sikit. Look at life from a different perspective.

Pada pandangan saya, lagu ini patut diterapkan oleh setiap insan yang mengakui dirinya manusia. Lebih-lebih lagi manusia yang mengakui dirinya seorang muslim. Perkataan ‘kau’ dalam lagu ini mewakili dunia. Ya, dunia. Lagu ini adalah tentang cinta dunia. Cinta dunia selalu sahaja berdusta. Cinta dunia selalu sahaja menipu. Cinta dunia selalu sahaja menipu diri manusia.

Apabila seseorang itu telah sedar akan cinta dunia yang menipu ini, ia akan berpaling daripada cinta ini. Putus cinta la ni. Tapi cinta dunia kini kian mengetuk di pintu hati kita. Cinta dunia kini kian memujuk kita untuk mencintainya semula. Tapi seorang mukmin tidak dipatuk lubang yang sama dua kali. Cubalah bertahan wahai mukmin. Cinta dunia ingin menipu kita lagi. Rasulullah s.a.w. pun ada cakap dalam hadithnya yang menyatakan ini adalah salah satu penyakit al-wahn; cinta kepada dunia dan takut mati (hubbu dunya, wa karihal-maut).

Semuanya telah berakhir antara hatiku dan hatimu. Takkan ada cinta seperti yang dulu.

cukuplah Allah bagiku

Ingatlah akan Cinta yang Agung. Cinta kepada Allah s.w.t. itulah Cinta sejati. Itulah CINTA, bezanya dengan cinta. Allah tidak akan menipu diri kita. Allah Maha Pengasih. Allah Maha Penyayang. Allah-lah yang memberi peluang untuk hidup. Allah-lah yang memberi kita bermacam-macam nikmat yang tak terkira banyaknya dek akal. Allah-lah yang memberi kita kebahagiaan. Allah-lah yang akan memberi kita kebahagiaan. Jika tidak bahagia di dunia ini, kita akan bahagia di akhirat kelak. Tapi ingat, ini semua dengan izin Allah. Dialah Maha Berkuasa. Patutkah kita berpaling dari CINTA Allah semata-mata untuk mengecapi cinta dunia? CINTA Allah adalah CINTA yang paling agung. Rebutlah CINTA Allah. nescaya Dia akan memberi kepadamu CINTA-Nya.

Wallahu a’lam…

One Response to Seperti Yang Dulu

  1. Q says:

    Assalamu’alaikum.setuju jer ngan pandangan saudara.Cinta Allah adalah yang hakiki..x rugi utk merebut cinta Allah.Jika kita merebut cinta Allah,tiada siapa yang akan merampasnya dari kita.Semakin kita mengejar cinta ini,semakin terangkat darjat kita disisiNya,ganjarannya bukan sembarangan,tp ditawarkan syurga! semulia2 tempat di sana nanti..Allah Maha Pengasih,tiada hijab antara doa seorang pencinta yang agung kepada Allah.Mulia sungguh cinta yang satu ini…ayuh,bangunlah wahai sahabat2..rebutlah peluang ini!..jgn pernah utk b’paling dari cinta ini..pujuklah hati,damainkan jiwa..tiada yang bererti melainkan cinta kepada Allah…slm Ramadhan..w’slm.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: