Cinta Selepas Nikah

February 15, 2012

Cinta Selepas Nikah bukan bermakna tiada cinta sebelum nikah. Cinta itu memang ada. Perasaan cinta itu memang wujud. cumanya kadangkala manusia berbeza tentang definasi cinta.

 

Bagi saya, maksud saya cinta selepas nikah itu ialah “percintaan/bercinta” yang wujud hanyalah selepas nikah,hanyalah selepas sah akad nikah.

 

Tiada “percintaan/bercinta” sebelum nikah. kita lihat anak-anak muda sekarang kebanyakannya “bercinta” sebelum nikah atau istilah mereka “couple”. Tiada istilah “Couple” dalam islam sebelum menikah. “Couple” itu wujud hanyalah selepas nikah.

 

Jadi, tidak salah untuk kita mencintai seseorang sebelum nikah, tapi jangan “bercinta” sebelum nikah. Kalau kita hendak mencintai seseorang sebelum nikah boleh, tapi “kawal” nafsu, kuatkan iman, tak perlu kita nak katakan/lafazkan cinta itu sebelum nikah. Ingatlah, Cinta itu Fitrah, jangan jadikan ianya fitnah.

 

Nikmatnya Cinta Selepas Nikah itu hanya dapat dirasai apabila kita melaluinya. InsyaAllah. Redha Allah dicari, bukannya kemurkaan Allah.

 

from Cinta Selepas Nikah

 

Alhamdulillah. Sudah lebih sebulan saya bernikah. Ya bercinta selepas nikah itu memang lebih manis. bukannya sebab si dia sudah jadi halal bagi kita. Tidak. Ini kerana kita dapat rasakan keredhaan dariNya. Kita haruslah berdoa semoga Allah sentiasa redha dengan pernikahan kita.

 

Ada tak couple yang berdoa kepada Allah supaya redha dengan perhubungan mereka? tidak. common sense. Buat maksiat, tapi doa untuk keredhaan Allah. in the words of Baba Ali, “JOKE!!!”

 

ini termasuk juga untuk pasangan-pasangan yang sedang bertunang. Tak perlulah lafazkan apa-apa kata sayang. Ya cinta itu fitrah, manusia secara naturalnya ingin dicintai dan mencintai, tapi jangan jadikan ia fitnah. berhubunglah hanya jika ada keperluan.

 

saranan saya, bernikahlah. anda akan sempurnakan separuh daripada agama. selepas nikah, jagalah separuh daripada agamamu agar tidak kehilangannya.

 

Image

 

Alhamdulillah, thumma Alhamdulillah, thumma Alhamdulillah ^_^


Persiapan Diri

November 15, 2011

Assalamualaikum.

insyaAllah dalam masa terdekat, saya akan mengambil langkah seterusnya dalam mengembangkan dakwah & tarbiyah; Baitul Muslim.

menjelang detik perubahan besar dalam hidup, telah saya membaca beberapa buku untuk mempersiapkan diri saya. ada diantaranya pernah dibaca, dan dibaca lagi untuk di-review dan di-refresh, manakala ada bahan bacaan yang baru.

antaranya,

Cintai Isteri Cara Rasulullah

Tajuk: Cintai Isteri Cara Rasulullah

Penulis: Isham Muhammad Asy-Syariif

Aku Terima Nikahnya

Tajuk: Aku Terima Nikahnya

Penulis: Hasrizal Abdul Jamil

Apa Ertinya Saya Menganut Islam

 Tajuk: Apa Ertinya Saya Menganut Islam

Penulis: Fathi Yakan

Cinta Di Rumah Hasan Al-Banna

Tajuk: Cinta Di Rumah Hasan Al Banna

Penulis: Muhammad Lili Nur Aulia

Dakwah Fardiah

Tajuk: Dakwah Fardiah

Penulis: Mustafa Masyhur

Di Jalan Dakwah Aku Menikah

Tajuk: Di Jalan Dakwah Aku Menikah

Penulis: Cahyadi Takariawan

Di Mana DIA Di Hatiku

Tajuk: Di Mana DIA Di Hatiku

Penulis: Pahrol Mohd Juoi

Indahnya Cinta

Tajuk: Indahnya Cinta

Penulis: Dr ‘Aidh Abdullah Al Qarni

Satu Rasa Dua Hati

Tajuk: Satu Rasa, Dua Hati

Penulis: Pahrol Mohd Juoi

Men Are From Mars, Women Are From Venus

Tajuk: Men Are From Mars, Women Are From Venus

Penulis: John Gray

Tentang Cinta

Tajuk: Tentang Cinta

Penulis: Pahrol Mohd Juoi

Tarbiyah Zero To Hero

Tajuk: Tarbiyah Zero To Hero

Penulis: Azizee Hasan

and finally, buku yang perlu sentiasa dibaca,

Al-Quran

Tajuk: Al-Quran

Penulis: Allah S.W.T

semoga dengan bacaan-bacaan ini, saya dapat mempersiapkan diri untuk melayar bahtera perkahwinan. insyaAllah…

“Rabbana yassir lana, wa laa tu’assir ‘alaina…”


Bulan

October 15, 2011

dulu

aku gembira melihatmu,

memancar cahaya terang

menyinar kegelapan malam,

aku gembira kerana teringat Tuhan

aku gembira kerana teringat seseorang.

 

kini

aku gembira melihatmu

aku gembira seketika

pabila mengingati Tuhan

ku ucapkan “SubhanAllah”

Maha Suci Allah

 

tetapi perasaan itu berubah

ketika ku teringatkan seseorang

aku cuba menepis

aku cuba menolak

 

“mengapa?”, kau tanya

kerana seseorang itu masih belum halal bagiku

ingatanku pada seseorang itu masih belum diredhaiNya

masih lagi dalam godaan syaitan

 

insyaAllah, akan tiba masanya

bila ku dongak ke langit melihat mu

aku akan mengingatiNya

kemudian aku akan mengingati seseorang itu

aku mengucapkan syukur kepadaNya

kerana mengurniakan aku seseorang itu

bila aku melihatmu

 

Ezzat Al-Mujahid

[ni merapu namanya...]


What Have You Done?

October 6, 2011

Jangan bertanya apa yang dakwah berikan kepada mu, tapi bertanyalah apa yang telah engkau berikan pada dakwah mu dari kehidupan mu, harta mu, masa mu dan nyawa mu


Kemudikan Aku Ke Jannah (II)

September 29, 2011

halong_bay_sailing_boats

Apakah perkara besar itu?

Perkara besar yang dimaksudkan di sini adalah, misi dan wawasan hidup.Memandang individu, pembentukan misi dan wawasan hidup boleh bermula sedari remaja. Kerana dalam fasa inilah, setiap individu akan mencapai fasa ‘mumayyiz’, mampu membezakan yang baik dengan yang buruk. Dalam fasa ini juga para remaja sudah mula mencari identiti dan prinsip hidup sendiri.Dalam fasa inilah bermulanya peleraian pergantungan remaja terhadap ibu bapa.

BUKU CADANGAN: Psiko seksual Remaja Wanita: dari perspektif Islam dan Biologi oleh Dr Yusuf Abbas, Dr Nor ‘Izam Alias

Beruntunglah kalau misi dan wawasan telah dibentuk awal lagi oleh para ibu bapa muslim yang turut mempunyai agenda Islam dalam keluarganya, namun tidak pernah terlambat bagi setiap individu yang baru menyedarinya tatkala mencapai aqil baligh. Para remaja harus diasak untuk mempunyai misi dan wawasan hidup.Semestinya misi dan wawasan hidup yang benar adalah misi dan wawasan yang berlandaskan Islam.Misi dan wawasan utama yang telah Allah catatkan dalam kalamNya, surah Adzariyat: 56

“Tiadalah Aku jadikan jin dan manusia, melainkan supaya mereka menyembah Aku”
(Adz-Zaariyat: 56)

Nah! Kitalah manusia yang sering bermacam-macam di dunia ini, rupa-rupanya dijadikan dengan sepenuh-penuh kemuliaan, untuk menjadi hamba Allah yang taat padaNya. Allah juga telah menyampaikan contoh sekalian manusia Rasulullah S.A.W yang menjadi penyampai risalah Allah.Sedarkah kita bahawa, kita sebagai khalifah Allah di muka bumi ini adalah pewaris risalah Rasulullah yang memegang tanggungjawab yang besar untuk mengajak umat mempertahankan jatidiri dan membangunkan jatidiri?

Secara peribadi, saya sememangnya agak kagum dengan media barat yang bijak menjatuhkan golongan muda yang berpotensi besar dalam menegakkan dan menyebar risalah Allah.Kita semua tahu bahawa hasil hari ini adalah berdasarkan perancaan panjang musuh-musuh Islam dalam menjatuhkan umat Islam yang pernah menaungi sepertiga dunia pada masa dahulu.

Bagaimana caranya?Mudah saja.Rijal-rijal ini dilalaikan dengan perihal ‘percintaan’. Berjiwang-jiwangan kerana terjatuh cinta dan seronok diterima cinta.Bersedih-sedihan kerana ditolak cinta dan putus cinta. Sibukkan juga akan kisah cinta yang direka-reka di televisyen, di novel-novel ataupun kisah cinta orang lain. Sehinggalah akhirnya golongan muda yang menjadi aset Islam ini mula berubah fasa kepada fasa ‘berumur lanjut’, yang ketika itu sudah mula sibuk dengan kerjaya dan keluarga, sukar untuk mencari ruang semangat dalam menggilap potensi diri. Betapa ruginya, kalau usia muda dibazirkan hanya dengan perkara remeh temeh.

Sekiranya golongan muda benar-benar memegang matlamat penciptaan manusia yang menjadi erti untuk kita hidup di muka bumi ini, sudah semestinya golongan muda mula melangkah dengan cita-cita yang besar.

Orang yang mempunyai cita-cita yang besar tidak akan sempat untuk bermain-main dengan isu remeh-temeh. Orang yang berwawasan jelas dengan halatuju perjuangan hidupnya sebagai seorang pewaris risalah yang bersedia membangun dan mempertahankan jatidiri bangsanya. Dos cinta dan berjiwang-jiwangan yang dicipta budayanya oleh barat kadangkala datang bagai ombak, menggoyah matlamat kehidupan (mengabdikan diri kepada Allah).Sangat merunsingkan apabila ianya memberi kesan kepada para pemuda yang memiliki status agama Islam yang seharusnya menampakkan contoh terbaik ummat. Namun lebih gusar lagi apabila dos-dos ini turut sama mengesani para pemuda-pemudi yang mantap meletakkan diri mereka di atas jalan dakwah sebagai kader-kader dakwah!

Apa yang perlu kita lakukan? di dalam Kemudikan aku ke Jannah III

 

source: wanitaisma.net


Kemudikan Aku Ke Jannah (I)

September 29, 2011

ALLAH (4)

Sebagai orang yang pernah/sedang melepasi fasa remaja/awal dewasa, saya cukup kenal dengan isu-isu hangat yang sering menjadi buah percakapan dalam fasa ini. Kalau disebut perkataan ‘berkeluarga’, ‘rumahtangga’,‘bait muslim’, ‘walimah’ dan segala yang berkaitan dengannya, cukup seronok untuk diambil kisah dan dibicarakan. Mungkin kerana dalam fasa inilah rakan-rakan sebaya mula serius untuk menginjak ke fasa seterusnya iaitu fasa berkeluarga. Jemputan walimah di sana-sini, ibu bapa dansanak saudara sudah mula bertanyakan status diri, “dah ada calon ke?”, “awak bila lagi?” dan sebagainya!

Adil kalau saya katakan, tiada yang salah dalam memikirkan hal ini.Isu mendirikan rumah tangga sememangnya merupakan satu perkara yang layak untuk difikirkan, malah bukanlah satu perkara yang boleh dibuat main-main dan dipandang remeh. Isu hangat yang seronok diperkatakan inilah hakikatnya menjadi pintu untuk lahirnya sebuah ummah!

Namun ianya menjadi salah apabila perkara besar ini dilihat dari sudut pandangan yang sempit, menjadikan perkara ini sekadar perkara yang seronok untuk dibualkan, bukan satu perkara yang berat dengan tanggungjawab untuk dicartakan kelangsungannya.

Pengaruh ‘cinta’ dalam budaya pemikiran

Sebagai contoh, bila menyebut tentang perkahwinan, mulalah kita terbayangkan perihal ‘percintaan’ yang sememangnya telah berjaya digembar-gemburkan kemanisannya oleh media barat yang cukup kuat mempengaruhi media timur masa kini.Sememangnya benar,dalam perkahwinan itu perlu ada cinta. Cinta itu fitrah. Namun, apa takrif cinta sebenar? Yang disebut-sebut tentang hubungan cinta yang indah sebelum perkahwinan itu adalah cinta dari nafsu al-hawa’. Cinta yang sebenar-benarnya adalah cinta kepada Yang Maha Mencipta, Allah S.W.T

BUKU CADANGAN: Panduan Bercinta dan Memendam Rindu oleh Ibnu Qayyim

Selalu sahaja kita mendengar ucapan-ucapan sebegini: “ouh, tahniah! Dah declare couple. Moga sampai ke jinjang pelamin!”. Betapa singkatnya matlamat kalau matlamatnya hanya untuk sampai ke jinjang pelamin!Apalah sangat indahnya jinjang pelamin yang hanya direka-reka tema warnanya, hiasannya dengan bunga telur dan kerusi yang ditampal-tampal dengan aneka warna kalau nak dibandingkan dengan syurga yang tak terbayangkan dek akal manusia?

Islam datang untuk memboloskan umat daripada perhambaan sesama manusia kepada perhambaan hanya kepada Allah.Justeru seharusnya umat beragenda harus mendoakan tiap sahabatnya untuk “sampai ke Syurga” untuk bersama-sama menjadi jiran di Syurga.Apalah yang nak dimegahkan kalau bercinta hanya untuk sampai ke jinjang pelamin, tapi sedari awal telah membuka jalan-jalan untuk ke neraka?Bukankah syurga itu setinggi-tinggi keindahan?

Sedarkah kita bahawa, isu perhubungan sebelum nikah atau hubungan cinta atau isu ‘couple’ ini hanyalah salah satu permasalahan umat di antara pemasalahan-permasalahan lain yang mengganggu pembentukan keluarga muslim yang hebat?Tidak dinafikan bahawa, isu ‘couple’ ini adalah isu yang semestinya harus diperangi hebat, sepertimana hebatnya binaan dakyah barat yang berjaya membudayakan ‘coupling’ di dalam kehidupan umat Islam. Justeru, sememangnya kita perlu berusaha untuk menyerlahkan semula garis pemisah Islamiyah dan Jahiliyah yang kian kabur dalam isu perhubungan lelaki dan perempuan. Kita tidak akan membincangkan dengan lebih mendalam tentang salah-betul ‘couple’ dalam terbitan ini. Namun, kepada yang masih tercari-cari, terdapat beberapa buku yang telah diterbitkan di pasaran bagi mengupas dengan lebih lanjut mengenai hal ini.

BUKU CADANGAN: Tentang Cinta oleh Ustaz Pahrol Mohd Juoi

Walaupun demikian, terdapat satu perkara BESAR yang perlu kita sasar pandangkan sebagai solusi permasalahan ini. InsyaAllah, ianya bukan sekadar menjadi solusi permasalahan perhubungan sebelum nikah, malah pada rata-rata permasalahan lain yang tak kita terbayangkan. Perkara BESAR yang layak digelar GPS untuk tepat mengemudi bahtera kehidupan ke Jannah.

Apakah perkara besar itu? dalam Kemudikan aku ke Jannah (II)

source: wanitaisma.net


Di Jalan Apakah Anda Menikah?

September 29, 2011

Ini bukan pertanyaan basa-basi. Pertanyaan ini penting untuk dijawab.

Di jalan apakah anda menikah? Ada jalan instinctive yang biasa dilalui manusia pada umumnya, bahwa pernikahan adalah cara menyalurkan kebutuhan biologis yang pasti muncul pada lelaki dan perempuan dewasa. jalan yang menghantarkan setiap orang, apapun agama dan ideologinya, untuk bisa saling mencintai dan menyayangi pasangan hidupnya. Menumpahkan syahwat secara bertanggungjawab kepada pasangannya.

 

Binatang mengekspresikan keinginan berpasangan secara instinctive. Tentu saja binatang tidak memiliki tujuan yang ideologis dalam melaksanakan fungsi reproduktif. Mereka hanya diberi instinct mengembangkan keturunan dengan jalan penyaluran libido seksual kepada lawan jenis. Mereka dibekali naluri yang kuat untuk mendekati lawan jenis dan melampiaskan keinginan instinctivenya.

 

Pilihan jalan ini bersifat amat tradisional, secara intuitive manusia memerlukan teman dan pasangan hidup. Maka mereka mencari pasangan semata-mata dengan orientasi besar penyaluran kebutuhan biologis. Pilihan pasangan hidupnya pun sesuai dengan tujuan tersebut, iaitu harus bisa memuaskan keperluan syahwatnya secara optimal. Desakan untuk menikah muncul kerana pertimbangan usia yang semakin dewasa, dan dorongan libido yang kian memuncak. Jalan ini merupakan pilihan masyarakat yang awam akan agama, dan jauh dari sentuhan spiritualitas.

Di jalan apa anda menikah? Ada ideologi materialisme yang menawarkan janji-janji serbamateri. Kekayaan, kemegahan, kersbapunyaan material akan menjadi tawaran anda menapakinya.. Kehidupan layaknya borjuis, mengukur segala sesuatu berdasarkan aspek materi, kebaikan diukur dari segi melimpahnya harta dunia. Pesta pernikahan di dasar samudera, bulan madu di angkawa raya, malam pertama di California, itu janji-janjinya.

 

Perhatikan bagaimana Allah s.w.t mencirikan orang-orang yang tidak beriman kepada Allah:

dan orang-orang yang kafir itu bersenang-senang di dunia) dan mereka makan seperti makannya binatang-binatang. Dan neraka adalah tempat tinggal mereka” [Muhammad:12]

 

Mereka hidup hanya berfoya-foya, tidak mengenal orientasi ukhrawi. Hidup mereka penuh dengan kemelimpahan materi. Dampaknya ketika memutuskan untuk melaksanakan pernikahan, tolok ukur utamanya adalah materi. Memilih calon suami atau isteri lebih meninjau sissi-sisi materialnya. Baik materi itu berupa kekayaan, atau materi dalam konteks kecantikan, ketampanan, bentuk tubuh, berat dan tinggi badan, warna kulit dan lain sebagainya.

 

Allah mencela orientasi materialistis, dengan mengungkapkan celaan kepada pelakunya:

“Dan kamu mencintai harta benda dengan kecintaan yang amat sangat” [Al Fajr:20]

 

Demikian juga Allah s.w.t telah mengecam para pemilik kemewahan yang berorientasi materialistis:

“bermegah-megahan telah melalaikan kamu, sampai kamu masuk ke dalam kubur” [At Takatsur:1-3]

 

Sebuah celaan yang amat dahsyat, bagaimana orang berlumba-lumba dalam orientasi materi, sehingga membutakan mata ruhani dan membakar nafsu duniawi mereka. Sampai masuk kubur mereka masih berfikir membawa kemegahan dunia. Dalam ayat lain Allah mencela mereka yang sentiasa mengukur segala sesuatu dengan harta:

“yang menumpulkan harta dan menghitung-hitungnya, dia mengira bahwa harta itu dapat mengekalkannya” [Al Humazah:2-3]

 

Sebuah orientasi picik yang akan menghantarkan manusia menuju kepada kehinaan. Benarlah kata-kata bijak yang mengingatkan akan masalah ini, “Barangsiapa orientasi dan cita-citanya hanyalah sebatas pada apa yang masuk ke dalam perutnya, maka nilai kemanusiaannya tak lebih dari apa yang keluar dari perutnya.”

 

Betapa banyak masyarakat kita rela meninggalkan keyakinan agamanya, hanya kerana ingin mendapatkan jodoh yang tampan, cantik dan kaya. Jika jalan ini menjadi pilihan anda, kerugian sudah pasti merupakan akibatnya. Ini adalah pilihan hidup yang menyesatkan, bukankah materi memiliki sifat dasar tidak pernah bisa memuaskan?

Di jalan apakah anda menikah? nun jauh di sana, ada kehidupan lain yang menolak kemewahan. Adalah serbaruhani, di mana ketiadapunyaan menjadi dasar pilihannya. Kehidupan material harus ditinggalkan karena ialah sumber permasalahan. Harta adalah sampah dunia yang kotor dan amat menjijikkan. Keluarga yang bergalimang dalam kehidupan materi akan melenakan, maka jangan mencari materi, sebab ia akan menyesatkan. Orientasi serbamateri membawa anda kepada kehidupan kehinaan, sebabnafsu memiliki benda-benda adalah syahwat yang membakar dan menghanguskan. Materi akan menghinakan anda, maka berpalinglah darinya, begitu prinsip mereka yang berada di jalan serbaruhani.

 

Antitesa dari jalan serbamateri adalah jalan serbaruhani. Perlawanan kultural dan ideologis, melawan kemewahan dengan ketiadaan, melawan kerakusan dengan keberpalingan dari dunia, melawan keberadaan dengan ketiadaberadaan. Jalan ini amat menistakan kebergelimangan material, menolak hidup berlimpah harta, tubuh gemuk, malas ibadah dan pula syahwat menguasai hidup; akan tetapi mereka melawan dengan ekstrem di sisi yang lain.

 

Sesungguhnyalah Islam tidak mengharamkan materi selama diperoleh dengan cara yang benar. Islam menganggap harta adalah bagian dari perhiasan dunia yang bisa dimanfaatkan untuk menunjang dan mengoptimalkan kebaikan. Sekalipun Islam tidak menghendaki umatnya berorientasi serba materi, akan tetapi juga menolak jalan sebarohani yang menolak kepentingan materi.

Di jalan apakah anda menikah? Terbentang pula dengan lurus dan amat luas jalan dakwah. Jalan para Nabi dan syuhada, jalan orang-orang soleh, jalan para ahli surga yang kini telah bercengkerama di taman-tamannya:

“katakanlah: inilah jalan (agama)ku, aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak (kamu) kepada Allah dengan hujah yang nyata. Maha Suci Allah, dan aku tidak termasuk orang-orang musyrik” [Yusuf:108]

 

Hadzihi sabili, inilah jalanku, yakni ad’u ilallah, aku senantiasa mengajak manusia kepada Allah. Fi’il mudhari’ yang digunakan pada kalimat ad’u ilallah semakin menegaskan bahwa dakwah adalah pekerjaan yang sedang dan akan terus menerus dilakukan kaum muslimin, iaitu ana, Rasulullah s.a.w, wamanittaba’ani dan orang-orang yang mengikuti Rasulullah s.a.w sampai akhir zaman nanti.

 

Inilah jalanku, yaitu jalan dakwah, jalan yang membentang lurus menuju kebahagiaan dan kepastian akhir. Jalan yang dipilihkan Allah untuk para Nabi, dan orang-orang yang setia mengikuti mereka. Jalan inilah yangmenghantarkan Nabi s.a.w menikahi isteri-isterinya. Jalan ini yang menghantarkan Ummu Sulaim menerima pinangan Abu Thalhah. Jalan yang menyebabkan bertemunya Ali r.a dan Fatimah Az-Zahra dalam sebuah keluarga.

 

Di jalan dakwah itulah Nabi s.a.w menikahi Ummahatul Mukminin. Di jalan itu pula para sahabat Nabi menikah. Di jalan dakwah itulah orang-orang soleh membina rumah tangga. jalan ini menawarkan kelurusan orientasi, bahwa pernikahan adalah ibadah. Bahwa berkeluarga adalah salah satu tahapan dakwah untuk mengakkan kedaulatan di muka bumi Allah.

 

Lalu mengapa anda memilih jalan-jalan yang lainnya? Padahal jalan-jalan lain itulah yang akan menyesatkan dan menjerumuskan:

“Dan bahwa (yang Kami perintahkan) ini adalah jalanKu yang lurus, maka ikutilah dia; dan janganlah kamu mengikuti jalan-jalan (yang lain), karena jalan-jalan itu menceraiberaikan kamu dari jalanNya. Yang demikian itu diperintahkan Allah kepadamu agar kamu bertaqwa” [Al-An'am:153]

 

Menikahlah di jalan dakwah, anda akan mendapatkan keberuntungan. Di jalan ini para sahabat Nabi melangkah, di jalan ini mereka menikah, di jalan ini pula mereka meninggal sebagai syahid dengan kematian yang indah. Justeru senantiasa menjadi investasi masa depan yang menguntungkan di dunia mahupun akhirat.

 

Di jalan ini kecenderungan ruhaniyah amat mendapat perhatian, akan tetapi tidak mengabaikan segi-segi materi. Di jalan ini setan terkalahkan oleh orientasi Rabbani, dan menuntun prosesnya, dari awal sampai akhir, senantiasa memiliki kontribusi terhadap kebaikan diri dan umat. Sejak dari persiapan diri, pemilihan jodoh, peminangan, akad nikah hingga walimah, dan hidup satu rumah. Tiada yang dilakukan kecuali dalam kerangka kesemestaan dakwah

my book, i'm lovin it :D

 

dipetik dari buku Di Jalan Dakwah Aku Menikah [Cahyadi Takariawan]

 

so, di jalan apakah anda ingin/sudah menikah? (soalan untuk dijawab dalam hati pasangan masing-masing)


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.